Valentine dan Coklat


Ketika 14 Februari tiba, anak-anak remaja putra dan putri saling memberikan hadiah coklat untuk pasangannya. Hari itulah yang kita kenal dengan hari Kasih Sayang (Valentine Days), namun
hanya sedikit sekali yang tahu sejarah valentine itu sendiri, yang lainnya hanya ikut-ikutan saja.

Lalu kenapa di hari Valentine mereka harus saling memberikan hadiah coklat? padahal tidak ada hubungannya antara coklat dan valentine. Menurut saya mungkin karena coklat itu harganya lebih ekonomis dan mudah didapat. Selain itu coklat juga disimbolkan sebagai simbol kasih sayang, jadi artinya orang yang diberikan hadiah coklat itu diharapkan akan merasakan kehangatan kasih sayang.

Sebetulnya kasih sayang bukan hanya harus diberikan pada hari valentine saja, setiap hari kita harus tetap menanamkan kasih sayang kepada pasangan kita, keluarga kita dan teman-teman kita. Karena Valentine-pun hanyalah sebuah simbol yang datang dari para pendeta Katolik.

Sejarah Valentine

Ensiklopedia Katolik menyebutkan tiga versi tentang Valentine, tetapi versi terkenal adalah kisah Pendeta St.Valentine yang hidup di akhir abad ke 3 M di zaman Raja Romawi Claudius II. Pada tanggal 14 Februari 270 M Claudius II menghukum mati St.Valentine yang telah menentang beberapa perintahnya.

Claudius II melihat St.Valentine meng-ajak manusia kepada agama Nashrani lalu dia memerintahkan untuk menangkapnya. Dalam versi kedua , Claudius II meman-dang para bujangan lebih tabah dalam berperang daripada mereka yang telah menikah yang sejak semula menolak untuk pergi berperang. Maka dia mengeluarkan perintah yang melarang pernikahan. Tetapi St.Valentine menentang perintah ini dan terus mengada-kan pernikahan di gereja dengan sembunyi-sembunyi sampai akhirnya diketahui lalu dipenjarakan. Dalam penjara dia berkenalan dengan putri seorang penjaga penjara yang terserang penyakit. Ia mengobatinya hingga sembuh dan jatuh cinta kepadanya. Sebelum dihukum mati, dia mengirim sebuah kartu yang bertuliskan “Dari yang tulus cintanya, Valentine.” Hal itu terjadi setelah anak tersebut memeluk agama Nashrani ber-sama 46 kerabatnya.

Versi ketiga menyebutkan ketika agama Nashrani tersebar di Eropa, di salah satu desa terdapat sebuah tradisi Romawi yang menarik perhatian para pendeta. Dalam tradisi itu para pemuda desa selalu berkum-pul setiap pertengahan bulan Februari. Mereka menulis nama-nama gadis desa dan meletakkannya di dalam sebuah kotak, lalu setiap pemuda mengambil salah satu nama dari kotak tersebut, dan gadis yang namanya keluar akan menjadi kekasihnya sepanjang tahun. Ia juga mengirimkan sebuah kartu yang bertuliskan ” dengan nama tuhan Ibu, saya kirimkan kepadamu kartu ini.”

Akibat sulitnya menghilangkan tradisi Romawi ini, para pendeta memutuskan mengganti kalimat “dengan nama tuhan Ibu” dengan kalimat ” dengan nama Pendeta Valentine” sehingga dapat mengikat para pemuda tersebut dengan agama Nashrani.

Versi lain mengatakan St.Valentine di-tanya tentang Atharid, tuhan perdagangan, kefasihan, makar dan pencurian, dan Jupiter, tuhan orang Romawi yang terbesar. Maka dia menjawab tuhan-tuhan tersebut buatan manusia dan bahwasanya tuhan yang sesungguhnya adalah Isa Al Masih, oleh karenanya ia dihukum mati. Maha Tinggi Allah dari apa yang dikatakan oleh orang-orang yang dzalim tersebut.

Bahkan saat ini beredar kartu-kartu perayaan keagamaan ini dengan gambar anak kecil dengan dua sayap terbang mengitari gambar hati sambil mengarahkan anak panah ke arah hati (Cupid) yang sebenarnya itu merupakan lambang tuhan cinta bagi orang-orang Romawi!!!

Jadi kesimpulannya adalah kita sebagai Muslim seharusnya tidak perlu mengikuti kegiatan valntine itu. Karena dilihat dari sejarahnya-pun bukan berasal dari Sejarah Islam, kita tetap harus saling menghargai antar agama tapi bukan berarti kita ikut serta dalam peribadatan Agama lain.

Pilihlah yang terbaik untuk anda agar ketika Malaikat mencabut nyawa anda, anda tidak menyesal karena tidak mengikuti perintah-Nya
“Walahualam Bisawwab” (So Chen)

Jika anda suka artikel ini, silakan share ke teman FACEBOOK anda. Cukup dengan meng-KLIK link ini! Terimakasih.

Berita Terkait : ………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………..

More at : AGAMA
Kontak Saya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s